Mengenal Kode Error Pada Excavator Kobelco SK200-8

Mengenal Kode Error Pada Excavator Kobelco SK200-8

Sering kali kita dihadapkan pada masalah Error Code pada unit Excavator, berikut kami berikan sedikit penjelasan tentang Error Code yang muncul di monitor unit Excavator Kobelco SK 200-8

 

Error code di bagian engine system SK 200-8 :

  • P2228 – Sensor tekanan atsmosphere rusak (LO).
  • P2229 – Sensor tekanan atsmosphere rusak (HI).
  • P0192 – Sensor tekanan common rail rusak (LO).
  • P0193 – Sensor tekanan common rail rusak (HI).
    P0191 – Sensor tekanan common rail rusak.
  • P0237 – Sensor boost rusak (LO).
  • P0108 – Sensor boost rusak ( HI).
  • P0117 – Sensor air temperature rusak (LO).
  • P0118 – Sensor air temperature rusak (HI).
  • P0182 – Sensor temperature bahan bakar rusak (LO).
  • P0183 – Sensor temperature bahan bakar rusak (HI).
  • P0335 – System main sensor kecepatan rusak, mesin tidak bisa hidup.
  • P0340 – System cadangan sensor kecepatan rusak, mesin tidak bisa hidup.
  • P2120 – System dual thorttle rusak, kecepatan mesin turun ke idle di 800 rpm.
  • P2121 – Tegangan/voltage sensor thorttle tidak normal.
  • P2122 – Sensor thorttle rusak (LO).
  • P2123 – Sensor thorttle rusak (HI).
  • P2126 – Sensor thorttle 2 voltage tidak normal.
  • P2127 – Sensor thorttle 2 rusak (LO).
  • P2128 – Sensor thorttle 2 rusak (HI).

Error code di bagian switch, relay dan system :

  • P0540 – Preheat device rusak ( open circuit / short to body ).
  • P0617 – Switch starter rusak.
  • P0686 – Main relay rusak.

Error code di bagian fuel pump system :

  • P0629 – Solenoid suplai bahan bakar sirkuit mengalami kerusakan C+B short sirkuit, mesin tidak dapat hidup.
  • P0628 – Solenoid pompa bahan bakar sirkuit rusak, output menurun.
  • P2635 – Historikal ketidak normalan tekanan pompa bahan bakar.
  • P2635 – Solenoid pompa bahan bakar macet.
  • P0088 – Tekanan rail tidak normal, output menurun, fuel injection system rusak.
  • P1211 – Solenoid injector rusak, (GND short circuit, output rendah ON/OFF cylinder (1,4).
  • P1214 – Injector solenoid valve drive system 2 rusak (GND short circuit).
  • P1212 – Injector rail a solenoid valve drive system failure (+ short circuit B / open circuit).
  • P1215 – Injector solenoid valve drive system common rail 2 failures (+ short circuit – circuit B / open circuit), output on/off rendah operasi silinder (2x,3x).
  • P1601 – Multi-point fuel injector correction exceptions, output decline.
  • P0201 – Injector solenoid valve circuit breaker, output drops on/off cylinder operation)
  • P0202 – Solenoid injector 2 circuit breaker, output drops on/off cylinder operation two times.
  • P0203 – Solenoid injector 3 circuit breaker, output drops on/off cylinder operation three times.
  • P0204 – Solenoid injector 4 circuit breaker, output drops on/off cylinder operation four times.
  • P0263 – Cylinder correction Fault 1.
  • P0266 – Cylinder correction Fault 2.
  • P0269 – Cylinder correction Fault 3.
  • P0272 – Cylinder correction Fault 4.

Error code pada EGR system :

  • P0489 – EGR valve is a linear solenoid valve malfunction short ke body.
  • P0490 – EGR valve is a linear solenoid valve malfunction, short ke batterai.
  • P0404 – EGR valve is stuck in a output drop.
  • P0405 – EGR valve is a safety sensor rusak (LO).
  • P0406 – EGR valve is a safety sensor rusak (HI).

Turbine system fault code :

  • P0234 – Turbo terlalu besar, output turun.

Engine system (state judge) fault code :

  • P0217 – Over heating output declined.
  • P0219 – The engine coaster communication : U1001, CAN communication interruption (vehicle).

ECU system :

  • P0611 – ECU poor charging circuit (LO), the output decline.
  • P0200 – ECU poor charging circuit (HI).
  • P0605 – ROM exception.
  • P0606 – CPU failure, the engine will not start the stopped.
  • P0607 – CPU monitoring IC exception , output decline.

Hydraulic system fault codes :

  • A015 – Engine adjustment (A adjustment) in not adjusted yet or is failed.
  • A025 – Pump propo, valve adjustment (B adjustment) in not adjusted yet or is failed.
  • A035 – Unload valve adjustmen (C adjustment) in not adjusted yet or is failed.
  • A215 – Written data of ROM adjustment data is inccorect.
  • A225 – Writting of ROM adjustment data is incorrect.
  • A235 – Writting data of ROM hour meter data is inccorect.
  • A245 – Writting of ROM hour meter data is inccorect.
  • A255 – Writting of proportional valve adjustment data is incorrect.
  • B012 – Kesalahan output di sensor tekanan boom naik.
  • B013 – Disconnection di sensor tekanan boom naik.
  • B014 – Short circuit di sensor tekanan boom naik.
  • B022 – Kesalahan outup pada sensor tekanan boom turun.
  • B023 – Disconnection pada sensor tekanan boom turun.
  • B024 – Short circuit pada sensor tekanan boom turun.
  • B032 – Kesalahan output pada sensor tekanan arm keluar.
  • B033 – Disconnection pada sensor tekanan arm keluar.
  • B034 – Short circuit pada sensor tekanan arm keluar.
  • B042 – Kesalahan output pada sensor tekanan arm masuk.
  • B043 – Disconnection pada sensor tekanan arm masuk.
  • B044 – Short circuit pada sensor tekanan arm masuk.
  • B052 – Kesalahan output pada sensor tekanan bucket masuk.
  • B053 – Disconnection pada sensor tekanan bucket masuk.
  • B054 – Short circuit pada sensor tekanan bucket masuk.
  • B062 – Kesalahan output pada sensor tekanan bucket keluar.
  • B063 – Disconnection pada sensor tekanan bucket keluar.
  • B064 – Short circuit pada sensor tekaanan bucket keluar.
  • B072 – Kesalahan output pada sensor tekanan swing.
  • B073 – Disconnection pada sensor tekanan swing.
  • B074 – Short circuit pada sensor tekanan swing.
  • B092 – Kesalahan output pada sensor tekanan travel kanan.
  • B093 – Disconnection pada sensor tekanan travel kanan.
  • B094 – Short circuit pada sensor tekanan travel kanan.
  • B102 – Kesalahan output pada sensor tekanan travel kiri.
  • B103 – Disconnection pada sensor tekanan travel kiri.
  • B104 – Short circuit pada sensor tekanan travel kiri.
  • B113 – Disconnection pada sensor optional selector positioning.
  • B114 – Short circuit pada sensor optional selector positioning.
  • B162 – Kesalahan output pada sensor tekanan sisi P1 optional.
  • B163 – Disconnection pada sensor tekanan sisi P1 optional.
  • B164 – Short circuit pada sensor tekanan sisi P1 optional.
  • B172 – Kesalahan pada sensor teakana sisi P2 optional.
  • B173 – Disconnection pada sensor tekanan sisi P2 optional.
  • B174 – Short circuit pada sensor tekanan sisi P2 optional.
  • C012 – Kesalahan output pada sensor tekanan pompa P1.
  • C013 – Disconnction pada sensor tekanan pompa P1.
  • C014 – Short circuit pada sensor tekanan pompa P1.
  • C022 – Kesalahan output pada sensor tekanan pompa P2.
  • C023 – Disconnection pada sensor tekanan pompa P2.
  • C024 – Short circuit pada sensor tekanan pompa P2.
  • C033 – Disconnection pada sensor tekanan boom head.
  • C034 – Short circuit pada sensor tekanan boom head.
  • C043 – Disconnection pada sensor tekanan boom rod.
  • C044 – Short circuit pada sensor tekanan boom rod.
  • D012 – Kerusakan output transistor ON pada P1 unload proportional valve.
  • D013 – Disconnection pada P1 unload proportional valve.
  • D022 – Kerusakan output transistor ON pada P2 unload proportional valve.
  • D023 – Disconnection pada P2 unload proportional valve.
  • D032 – Kerusakan outout transistor ON pada travel straight proportional valve.
  • D033 – Disconnection pada travel straight proportional valve.
  • D062 – Kerusakan output transistor ON pada arm masuk high speed proportional valve.
  • D063 – Disconnection pada arm masuk high speed proportional valve.
  • E012 – Kerusakan output transistor ON pada P1 pump proportional valve.
  • E013 – Disconnection pada P1 pump proportional valve.
  • E022 – Kerusakan pada output transistor ON pada P2 pump proportional valve.
  • E023 – Disconneciton pada P2 pump proportional valve.
  • F011 – Kerusakan output transistor OFF dan GND short pada attachment boost solenoid valve.
  • F013 – Kerusakan output transistor ON dan disconnection pada attachment boost SOL valve.
    F021 – Kerusakan output transistor OFF dan GND short pada swing parking solenoid valve.
  • F023 – Kerusakan output transistor ON dan disconnection pada swing parking SOL valve.
  • F031 – Kerusakan output transistor OFF dan GND short pada travel 1-2 speed SOL valve.
  • F033 – Kerusakan output transistor ON dan disconnection pada travel 1-2 speed SOL valve.
  • F041 – Kerusakan output transistor OFF dan GND short pada optional selector SOL valve.
  • F043 – Kerusakan output transistor ON dan disconnection pada optional selector SOL valve.
  • G032 – Overrun of speed sensor of direct input Mecha-controller.
  • G033 – Disconnection pada sensor speed input Mecha-controller.
  • G042 – Overun of speed sensor direct input Mecha-controller dan received data dari E/G controller.
  • G043 – Disconnection pada speed sensor direct input Mecha-controller dan penerimaan data dari E/G controller.
  • H013 – Disconnection pada potensio acceleration.
  • H014 – Power short pada potensio acceleration.
  • H023 – Disconnection pada potensio boom angle.
  • H023 – Power short pada potensio boom angle.
  • H033 – Disconnection pada potensio arm angle.
  • H034 – Power short pada potensio arm angle.
  • H091 – Kerusakan GND short circuit pada sensor fuel.
  • H093 – Disconnection fuel sensor.
  • I111 – Penerimaan error pada CAN1 communication (passive error).
  • I113 – Penerimaan error pada CAN1 communication (time out).
  • I313 – Penerimaan error pada cluster communication (time out error).
  • K014 – Adhesion of battery relay terminal.
  • R014 – Kerusakan pada arc prevention relay of wiper motor.
  • R024 – Kerusakan pada normal rotation relay of wiper motor.
  • R034 – Kerusakan pada reverse rotation relay of wiper motor.
  • R044 – Kerusakan pada washer motor relay.
  • R134 – Kerusakan pada swing flasher relay.
  • R144 – Kerusakan pada swing flasher relay.
  • R154 – Kerusakan pada travel alarm relay.
  • R164 – Kerusakan pada auto idling stop relay 2.
  • R174 – Kerusakan pada engine arcible stop relay.
  • R184 – Kerusakan lever lock relay.
  • R214 – Kerusakan pada safety relay.
Mengenal Load Bank

Mengenal Load Bank

Apa Itu Load Bank?

Mungkin Anda pernah penasaran, bagaimana produsen genset bisa yakin bahwa genset hasil produksi mereka benar-benar bisa menanggung beban sebagaimana diiklankan? Atau jika Anda mau membeli genset bekas dari Semarang (misalnya), bagaimana Anda bisa yakin genset tersebut mampu menanggung beban listrik di pabrik Anda yang di Surabaya?

Seorang pemilik genset juga seharusnya bertanya, bagaimana dia bisa yakin bahwa gensetnya masih dalam kondisi prima, bisa mengatasi besaran dan karakter beban di pabriknya jika listrik padam nanti?

Selain genset, UPS juga membutuhkan pengujian dengan menggunakan Load Bank, khususnya UPS dengan kapasitas besar. Bagaimana caranya?

Ternyata ada alat untuk menguji ketahanan dan kapasitas genset itu! Istilah yang umum digunakan adalah Dummy Load, atau Load Bank. Sama seperti barbel di pusat kebugaran kita, Load Bank bukan beban yang nyata, namun dapat digunakan untuk menyimulasikan beban nyata untuk menguji apakah sebuah genset dalam kondisi prima.

Cara Kerja Load Bank

Load Bank menyimulasikan beban nyata dengan menggunakan komponen pengonversi energi listrik menjadi energi panas. Listrik yang masuk ke Load Bank tidak digunakan untuk pekerjaan nyata apapun kecuali menghasilkan panas. Karena itu, komponen yang biasa digunakan adalah heater atau pemanas.

Biasanya, agar pemanas tersebut tidak overheating, sebagian kecil listrik juga dipakai untuk memutar kipas untuk mendinginkan panas yang dihasilkan oleh semua heater itu.

Ada pula bentuk load bank yang lebih sederhana, yang menggunakan air bercampur garam. Listrik dari genset dimasukkan ke dalam air garam. Listrik akan mengalir melalui air dan memanaskannya.

Alat ini sangat sederhana, dan bisa dibuat dengan sangat mudah. Cukup gunakan drum kosong, isi dengan air hingga ketinggian 70%, campurkan garam secukupnya, lalu alirkan listrik tiap fasa dari generator ke dalam air melalui Bus Bar tembaga. Semakin banyak luas penambang bus bar yang masuk ke dalam air, semakin besar pula beban yang ditanggung genset.

Namun kelemahan Load Bank air garam ini adalah gelembung-gelembung udara yang muncul saat air mulai mendidih. Gelembung-gelembung ini mengganggu transfer listrik, sehingga simulasi beban load bank menjadi tidak bisa terkendali dengan baik. Karena itu, load bank air garam biasanya hanya digunakan untuk genset kapasitas kecil (di bawah 200KVA) dan hanya dalam waktu singkat.

Fitur Load Bank

Load Bank tidak sekedar menyimulasikan beban, namun juga ‘pergerakan’ beban. Dalam pemakaian riil, genset akan menghadapi beban kejut, beban turun naik, juga beban overload. Genset yang prima seharusnya bisa menghadapi semua pergerakan beban tersebut.

Load Bank yang lebih canggih lagi bisa mensimulasikan Power Factor. Load Bank semacam ini biasanya dilengkapi dengan serangkaian Capacitor Bank atau Inductor Bank, yang tentunya akan menambah biayanya, namun memungkinkan kita menguji genset dengan lebih lengkap.

Dari mana Mendapatkan Load bank

Kini banyak sekali vendor dari luar maupun dalam negeri yang bisa membuatkan Load Bank untuk Anda. Jika Anda butuh yang sederhana saja, Load Bank air garam mungkin bisa jadi pilihan Anda. Namun untuk pengujian secara lengkap dan dalam durasi lama, Anda perlu pertimbangkan Load Bank yang lebih canggih. Dan untuk mendapatkannya, Anda dapat menyewa kepada vendor yang sekarang banyak bertebaran di kota kota besar.

Apapun keputusan Anda dalam pengadaan Load Bank, Anda perlu mengetahui terlebih dahulu:

  • Kapasitas Maksimal yang akan diuji. Berapa KVA kapasitas Prime dan Standby genset Anda?
  • Parameter pengujian. Apakah Anda memerlukan pengujian beban kejut, atau Power Factor?

Demikian sekilas info mengenai Load Bank. Semoga bermanfaat!

Cara Membaca Kode Plat Pada Alat Berat

Cara Membaca Kode Plat Pada Alat Berat

Dengan mengetahui kode plat alat berat setidaknya kita bisa mengetahui darimana dan kapan di produksi, kemudian kita juga mengetahui berat kendaraan tersebut, sebgai contoh:

Sebagai Contoh Serial Kode Plat Komatsu gambar diatas:
  • Model               : PC 200-8
  • Serial NO          : C63894
  • Manufact. Year : 2010
  • MASS               : 20580
  • Engine Power    : 110
Untuk membaca atau mengetahui kode diatas adalah sebegai berikut :

Model : PC 200-8 :

  • PC = Power Crawler
  • 200 = Berat Unit sekitar 20 Ton (seandainya tertera 400 berarti berat unit sekitar 40 Ton)
  • -8 = Generasi ke 8, setiap ada perubahan pada unit maka angka diujungnyapun juga akan berubah/bertambah.

Serial No : C63894 :

  • C = Perakitan Unit Tersebut dilakukan di Thailand (Kode “J” untuk Jakarta, dan Kode “3” berarti perakitan dilakukan di jepang)
  • 63894 = kode produksi

Manufact. Year : 2010 = tahun pembuatan
MASS : 20580 = berat unit yaitu 20580 kg atau 20,58 ton
Engine Power : 110 = Kekuatan mesin/Torque Engine/Engine Power/Horse Power adalah 110 kW

Monitoring Biaya Bahan Bakar Alat Berat

Monitoring Biaya Bahan Bakar Alat Berat

Alat berat tambang diperlukan untuk mengebor, menggali, memuat, dan mengangkut komoditas yang dihasilkan oleh perusahaan tambang. Dan alat berat tersebut tidak dapat berjalan tanpa bahan bakar. Bahan bakar adalah salah satu komponen berbiaya terbesar dalam pengoperasian di lokasi tambang di seluruh dunia. Itulah mengapa perusahaan tambang terus-menerus mencari cara untuk beroperasi dengan lebih efisien dan mengurangi penggunaan bahan bakar.

Salah satu hal yang menciptakan pemborosan terbesar bahan bakar adalah waktu idle — ketika alat berat beroperasi, namun dalam kondisi sedang tidak produktif. Sejumlah waktu idle telah diantisipasi; misalnya, ketika truk angkut menunggu pemuatan dari shovel. Namun, sering kali waktu idle diakibatkan karena pengoperasian yang tidak efisien dan, terutama, kinerja operator yang berada di bawah standar.

Sistem teknologi yang melacak dan memonitor penggunaan alat berat dapat memberikan informasi yang membantu untuk mengidentifikasi praktik pengoperasian yang buruk — seperti waktu pergantian yang tidak efisien, penempatan loader atau truk angkut yang tidak benar, dan pemilihan gigi yang tidak tepat. Penggunaan dan produktivitas alat berat dapat dilacak berdasarkan jenis alat berat dan operator. Setelah praktik yang buruk diidentifikasi, langkah-langkah dapat diambil untuk mengatasi ketidakefisiensian ini.

Ketika operator menjadi lebih produktif, waktu idle alat berat akan berkurang dan, sebagai akibatnya, bahan bakar yang dibakar lebih sedikit — kontributor yang besar untuk menurunkan biaya per ton dan meningkatkan profitabilitas.

Heavy Equipment Wiring Maintenance

Heavy Equipment Wiring Maintenance

“Setiap komponen pada alat berat harus kita rawat agar tetap berada pada kondisi prima. Bahkan perawatan harus dilakukan dari komponen paling sederhana.”

Perawatan Electric Wiring pada Alat Berat

Instalasi electrical wiring pada alat berat perlu dilakukan dengan prosedur yang benar untuk menjaga performa unit dalam kondisi yang prima. Selain itu perlu dilakukan perawatan terhadap kondisi wiring dari kemungkinan kerusakan yang terjadi. Akan terjadi beberapa masalah apabila tidak dilakukan perawatan pada instalasi electrical wiring. Berikut adalah hal-hal yang akan terjadi;

A. Kerusakan kabel dan konektor
Kabel dan konektor yang terpasang pada unit sangat rentan terhadap kerusakan yang diakibatkan air dan panas, baik panas matahari maupun panas yang berasal dari mesin itu sendiri. Hal ini membuat umur kabel dan konektor menjadi lebih cepat mengalami kerusakan karena terjadi deformasi pada bahan yang digunakan. Untuk itu diperlukan penanganan dalam melakukan perawatan terhadap wiring system.

B. Kerusakan kontak konektor
Kerusakan pada kontak dari suatu konektor adalah masalah yang sering terjadi. Penyebab kerusakan ini sendiri biasanya terjadi saat pemasangan yang tidak benar (sempurna), selain itu dapat juga disebabkan oleh terjadinya korosi ataupun oksidasi. Jika hal ini terjadi akan menyebabkan intermitten pada electrical system.

C. Proses penyambungan kabel yang tidak tepat
Proses penyambungan kabel dengan cara crimping juga harus memperhatikan prosedur yang benar. Jika pada saat proses crimping dilakukan dengan cara yang tidak tepat maka dapat menyebabkan kabel tidak tersambung dengan sempurna ataupun dapat menyebabkan putus pada kabel.

D. Pelepasan konektor tidak sesuai prosedur
Pada saat melakukan remove pada komponen electric dan harus melepaskan konektor, maka prosedur yang benar pada saat pelepasan konektor adalah dengan cara memegang pada bagian konektor. Tidak dianjurkan melepaskan konektor dengan menarik kabelnya karena hal ini akan menyebabkan disconnection pada kabel.

E. Penyemprotan air ke konstruksi konektor
Konstruksi konektor yang terpasang pada alat berat sudah didesain sedemikian rupa oleh pabrik untuk mencegah air dapat masuk ke dalam. Tetapi jika air bertekanan tinggi disemprotkan ke konektor, maka air dapat masuk ke konektor dengan menyebabkan short circuit pada sistem electric. Untuk mencegah hal ini, maka hindari menyemprotkan air bertekanan ke arah konektor.

F. Masuknya grease ke dalam konektor
Jika grease atau oli masuk ke dalam konektor, hal ini akan menyebabkan kerusakan pada pin konektor. Untuk mencegah hal tersebut, maka lakukan pembersihan konektor dari grease dan oli dengan menggunakan lap kain yang bersih.

Untuk menjaga wiring tetap berada pada kondisi yang prima. Berikut adalah salah satu yang dapat Anda lakukan untuk melakukan perawatan pada wiring.

A. Sudut penekukan kabel

Keterangan gambar diatas
Sebelum : kabel tertekuk dengan radius yang kecil sehingga berpotensi kabel putus.
Sesudah : Dengan membuat tekukan dengan radius yang lebih besar, stress point pada kabel menjadi lebih kecil. Kondisi demikian membuat kabel menjadi lebih awet. Reposisi dan pastikan radius dari tekukan kabel adalah 6 kali dari diameter kabel. Fixed posisi dari kabel dengan menggunakan clamp dan bolt, tierap atau media lainnya sehingga kabel pada posisi aman.

B. Pemberian conduit kabel

Keterangan gambar diatas
Sebelum : kabel yang terpasang pada komponen dalam posisi telanjang (tidak terlindungi), hal ini dapat berpotensi kerusakan pada kabel akibat dari panas dan putus.
Sesudah: perbaikan dilakukan dengan memberikan spiral conduit sehingga kabel lebih terlindungi aman.

C. Pemberian clamp pada instalasi kabel

Keterangan gambar diatas
Sebelum : Kabel terkena beban pada komponen sehingga dapat mengakibatkan kabel bergerak dan mengalami gesekan ketika terjadi getaran pada saat mesin dalam posisi berjalan.
Sesudah : Perbaikan dilakukan dengan memberikan clamp pada kabel sehingga mengurangi gerakan dan resiko kabel mengalami gesekan menjadi lebih kecil.

D. Instalasi hose dan wiring terpisah

Keterangan gambar diatas
Sebelum : Pemasangan kabel dan hose digabung menjadi satu.
Sesudah : Perbaikan dilakukan dengan memberikan clamp yang terpisah antara hose dan kabel. Hal ini bertujuan untuk mengurangi resiko terjadinya gesekan antara hose dan kabel, dikarenakan hose dapat bergerak saat mendapatkan tekanan pada system hydraulic.

Perawatan Singkat Excavator Komatsu

Perawatan Singkat Excavator Komatsu

Perawatan Rutin Excavator Komatsu

Untuk menjaga agar kondisi alat berat selalu berada pada kondisi prima, terdapat beberapa aspek yang harus diperhatikan oleh operator sebagai penggunanya. Salah satunya adalah melakukan perawatan rutin. Seperti halnya mobil, kendaraan bermotor ini digunakan rata-rata 5,5 jam/hari oleh orang Indonesia terutama yang tinggal di kota besar dengan mobilitas tinggi. Masa pakai yang tinggi membuat pengguna mobil melakukan perawatan agar mengurangi resiko kerusakan dengan cara memperhatikan penggantian oli, air radiator, dan pemakaian transmisi.

Perawatan Rutin Excavator

Alat berat yang memiliki waktu pengoperasian jauh lebih tinggi dari mobil yaitu sekitar 10 jam/hari, harus melakukan pencegahan agar memperpanjang life time. Guna mencegah terjadinya kerusakan seperti performa turun, pemborosan bahan bakar, serta mesin menjadi cepat panas yang berujung pada kerusakan mesin, kali ini akan mengulas tips and trick perawatan rutin pada produk excavator.

  • Perhatikan kebersihan oli
    Kebersihan oli merupakan hal utama yang harus di perhatikan karena oli kotor akan mempengaruhi beberapa bagian penting seperti filter, mesin, dan juga performa excavator. Selain itu, oli kotor juga dapat berdampak filter menjadi cepat habis, mesin cepat panas serta menyebabkan performa excavator menurun. Untuk menghindari hal tersebut sebaiknya melakukan penggantian oli secara rutin.
  • Perhatikan level oli
    Untuk merawat level oli hydraulic ataupun oli engine perhatikanlah letak level oli. Jangan biarkan level oli dibawah standard, karena dapat menyebabkan oli menjadi tersendat-sendat (tidak lancar) sehingga membuat excavator tidak berfungsi dengan baik.
  • Mengganti saringan air cleaner ( saringan udara )
    Mengganti saringan air cleaner penting dilakukan agar udara yang masuk selalu bersih agar tidak bercampur dengan debu. Apabila air cleaner kotor maka akan menyebabkan kerusakan pada komponen dan membuat pemborosan solar karena pembakaran yang tidak sempurna.
  • Pastikan fuel filter tertutup dengan kencang ( saringan bahan bakar )
    Apabila fuel filter tidak tertutup dengan rapat dan kencang, dapat mengakibatkan kerusakan pada mesin. Oleh karena itu sangatlah penting di perhatikan agar fuel filter dalam keadaan tertutup dengan rapat dan kencang. Tidak hanya itu, pastikan juga agar selalu membuang air kotor yang dihasilkan dari endapan solar agar filter tersebut tidak penuh.

Berikut table service preventive dalam penggantian filter dan oli untuk unit Excavator Komatsu PC200-8

Informasi perihal beberapa aspek pemeliharaan excavator perlu diperhatikan dan sebaiknya dilakukan oleh operator demi kelangsungan produktivitas alatnya. Selain bagian dari perihal perawatan excavator diatas, terdapat beberapa bagian hal lain yang perlu di rawat secara rutin. Nantikan ulasan Tips and Trick perawatan rutin excavator lainya pada artikel selanjutnya.